Ciri Hubungan Beracun Seperti dalam All To Well:The Short Film Taylor Swift

Sekarang Anda mungkin telah melihat All Too Well: The Short Film, yang ditulis dan disutradarai oleh Taylor Swift. Jika belum, film pendek berdurasi hampir 15 menit ini merinci naik turunnya hubungan yang intens dan beracun, dengan salah satu lagu Swift yang paling menyayat hati sebagai soundtrack-nya.

Sementara film ini membawa penonton pada perjalanan emosional patah hati, satu adegan menonjol sebagai contoh utama tentang seperti apa toxic relationship di balik pintu tertutup—dan apa yang bisa kita pelajari dari mereka.

Dalam adegan dapur muncul di bagian film berjudul, “The first crack in the glass.” Dua karakter pasangan yang diperankan oleh Sadie Sink dan Dylan O’Brien menggelar pesta kecil dan keduanya terlihat pembahasan sengit tentang prilaku O’Brien yang menghindari Sink saat ia ingin memegang tangannya.

Begitu mereka sendirian di dapur nanti, O’Brien bertanya, “Mengapa kamu begitu kesal?” Sink mengatakan kepadanya bahwa dia tidak suka bagaimana O’Brien bertindak di sekitar teman-temannya dan bahwa dia merasa diabaikan olehnya. Terlebih saat O’Brien menghindari ketika ia ingin memegang tangannya. Sebuah argumen pun meledak seketika.

“Apa yang kamu bicarakan, aku menjatuhkan tanganmu? Kamu membuat ini tentang kamu.” O’Brien melanjutkan: “Saya bahkan tidak ingat saat yang Anda bicarakan. Bagaimana Anda bisa menyerang saya tentang sesuatu yang saya bahkan tidak tahu?”

Sink mengatakan perilaku itu membuatnya merasa bodoh. Namun O’Brien sebaliknya dia tidak berpikir tindakannya membuat kekasihnya itu merasa seperti itu. Dia terus membela diri sambil menyebut tindakannya “egois” dan “gila” dan mengatakan dia merusak malam, dan dia akhirnya mati. Menyadari hal ini, dia akhirnya meminta maaf—meskipun dengan ketidaktulusan yang nyata, mengatakan, “Maaf, aku menjatuhkan tanganmu.”

Banyak orang telah menunjuk adegan ini sebagai contoh utama dari gaslighting, bentuk manipulasi psikologis yang biasanya melibatkan menyangkal realitas orang yang Anda coba kendalikan. Menurut terapis Aki Rosenberg, perilakunya adalah tentang pelestarian diri dan “kekuatan/kontrol untuk membangun narasi yang membuat pemantik gas tetap di ‘benar’ dan pasangannya di ‘salah.'”

Seperti yang dikatakan dokter psikologi klinis Perpetua Neo, “kami tidak memiliki informasi yang cukup untuk mengetahui apakah pria dalam film All Too Well pada awalnya sengaja melakukan itu, tetapi ketika dia berbicara tentang bagaimana dia merusak malam, itulah pemicunya,” katanya.

“Ini adalah sesuatu yang dipersenjatai oleh kepribadian seperti itu. Mereka menggunakan momen dan tindakan ‘kecil’ seperti tidak melihat seseorang atau menjatuhkan tangan mereka, mengetahui bahwa itu menyakitkan—dan berpura-pura tidak melakukannya, untuk melatih korban mereka untuk menyalakan lampu sendiri,” Neo menjelaskan. “Dia dikondisikan untuk tidak mengungkit apapun.”

Menurut terapis klinis Alexis Sutton, itu juga umum bagi pasangan yang gaslighting untuk menyalahkan pasangan mereka, seperti pria dalam hal ini mengatakan kepada wanita itu adalah kesalahannya sendiri dia merasa bodoh dan untuk merusak malam, sepanjang waktu dia secara langsung menyebut perilaku dan perasaannya “gila”, “gila”, dan “omong kosong”.

Dan jika Anda bertanya-tanya tentang permintaan maaf itu, itu akan menjadi sesuatu yang disebut “empati kognitif.” Bahkan ketika seorang yang melakukan gaslighting meminta maaf, “Anda akan melihat kualitas robot dalam ekspresi empati mereka,” tulis doktor filsafat dalam kesehatan mental Stephanie Sarkis. “Orang yang melakukan gaslighting ahli dalam menggunakan ‘empati kognitif’—bertindak seolah-olah mereka memiliki empati tanpa benar-benar merasakannya.”

Intinya adalah, tidak ada yang bisa memutuskan apakah mereka benar-benar menyakiti perasaan Anda ketika Anda mengatakannya. Jika Anda memberi tahu seseorang, “Apa yang Anda lakukan benar-benar menyakiti saya,” dan mereka berkata, “Saya tidak melakukan itu” atau “Anda menjadi dramatis” atau “Ini salah Anda,” mereka menyangkal kenyataan Anda, ciri khas dari gaslighting.

Bagian dari menavigasi hubungan yang sehat adalah mengambil tanggung jawab ketika Anda menyakiti perasaan pasangan Anda, bahkan ketika Anda tidak bermaksud atau ketika itu bukan niat Anda. Jika seseorang tidak bisa memberi Anda itu, dan mereka membuat Anda marah setiap kali Anda mencoba mengatasi suatu masalah, itu bukan hubungan yang layak untuk dipertahankan, dan Anda tidak boleh (seperti, pernah) kembali bersama.

Ada adegan menonjol sebagai contoh utama tentang seperti apa hubungan beracun dalam All To Well:The Short Film Taylor Swift

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.